Secarik Kertas Presiden AS, Minta Pemimpin Korut Menyerahkan Senjata Nuklir

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Presiden AS Donald Trump berbicara di taman hotel Metropole selama Korea Utara AS kedua. KTT di Hanoi, Vietnam 28 Februari 2019REUTERS (ddokumentasi : Leah Millis /reuters)

WASHINGTON – Pada hari pembicaraan di Hanoi, Presiden AS Donald Trump menyerahkan selembar kertas kepada pemimpin Korea Utara Kim Jong Un. Dokumen yang menurut Reuters,  termasuk berisi seruan untuk mentransfer senjata nuklir Pyongyang dan bahan bakar bom ke Amerika.

Dalam pertemuan itu, Trump memberi Kim versi bahasa Korea dan bahasa Inggris dari posisi AS di hotel Metropole Hanoi pada 28 Februari 2019.

Menurut sebuah sumber yang akrab dalam diskusi tersebut, mereka berbicara dengan syarat anonimitas.

“Ini adalah pertama kalinya Trump sendiri secara eksplisit mendefinisikan apa yang ia maksudkan dengan denuklirisasi langsung ke Kim,” kata sumber itu, dilansir dari reuters.

Makan siang antara kedua pemimpin dibatalkan pada hari yang sama. Meskipun tidak ada pihak yang memberikan penjelasan lengkap mengapa KTT itu runtuh, dokumen tersebut dapat membantu menjelaskannya.

Keberadaan dokumen tersebut pertama kali disebutkan oleh penasihat keamanan nasional Gedung Putih John Bolton dalam wawancara televisi yang diberikannya setelah pertemuan puncak dua hari.

Bolton tidak mengungkapkan dalam wawancara itu harapan penting AS yang terkandung dalam dokumen bahwa Korea Utara harus mentransfer senjata nuklir dan bahan fisilnya ke Amerika Serikat.

Dokumen tersebut tampaknya mewakili “model Libya” denuklirisasi yang telah lama dipegang dan garis keras yang ditolak Korea Utara berulang kali.

Mungkin itu akan dilihat oleh Kim sebagai penghinaan dan provokatif, kata para sumber analis.

Trump sebelumnya menjauhkan diri dalam komentar publik dari pendekatan Bolton dan mengatakan “model Libya” akan digunakan hanya jika kesepakatan tidak dapat dicapai.

Gagasan Korea Utara menyerahkan senjatanya pertama kali diusulkan oleh Bolton pada tahun 2004. Dia menghidupkan kembali proposal tahun lalu ketika Trump menamainya sebagai penasihat keamanan nasional.

Dokumen itu dimaksudkan untuk memberikan kepada Korea Utara definisi yang jelas dan ringkas tentang apa yang dimaksud Amerika Serikat dengan “finalisasi, sepenuhnya dapat diverifikasi, denuklirisasi,” sumber yang akrab dengan diskusi itu mengatakan.

Gedung Putih tidak segera menanggapi permintaan komentar. Departemen Luar Negeri menolak berkomentar tentang apa yang akan menjadi dokumen rahasia.

Setelah pertemuan puncak itu, seorang pejabat Korea Utara menuduh Bolton dan Sekretaris Negara Mike Pompeo dari tuntutan “seperti gangster”, mengatakan Pyongyang sedang mempertimbangkan untuk menunda pembicaraan dengan Amerika Serikat dan mungkin memikirkan kembali larangan yang diberlakukan sendiri atas rudal dan uji coba nuklir.

Versi bahasa Inggris dari dokumen tersebut, dilihat oleh Reuters, menyerukan “pembongkaran sepenuhnya infrastruktur nuklir Korea Utara, program perang kimia dan biologi dan kemampuan penggunaan ganda terkait; dan rudal balistik, peluncur, dan fasilitas terkait. ”

Selain panggilan untuk mentransfer senjata nuklir dan bahan bakar bom Pyongyang, dokumen itu memiliki empat poin penting lainnya.

Mereka meminta Korea Utara untuk memberikan deklarasi komprehensif tentang program nuklirnya dan akses penuh ke AS dan inspektur internasional; untuk menghentikan semua kegiatan terkait dan pembangunan fasilitas baru; untuk menghilangkan semua infrastruktur nuklir; dan untuk mengalihkan semua ilmuwan dan teknisi program nuklir ke kegiatan komersial.

KTT di ibu kota Vietnam terputus tak lama setelah Trump dan Kim gagal mencapai kesepakatan mengenai sejauh mana bantuan sanksi ekonomi bagi Korea Utara sebagai imbalan atas langkah-langkahnya untuk menghentikan program nuklirnya.

KTT pertama antara Trump dan Kim, yang berlangsung di Singapura pada Juni 2018, hampir dibatalkan setelah Korea Utara menolak tuntutan Bolton yang berulang-ulang untuknya untuk mengikuti model denuklirisasi di mana komponen-komponen program nuklir Libya dikirim ke Amerika Serikat pada 2004

Tujuh tahun setelah perjanjian denuklirisasi dicapai antara Amerika Serikat dan pemimpin Libya, Muammar Gaddafi, Amerika Serikat mengambil bagian dalam operasi militer yang dipimpin NATO terhadap pemerintahnya dan ia digulingkan oleh pemberontak dan terbunuh.

Tahun lalu, pejabat Korea Utara menyebut rencana Bolton “tidak masuk akal” dan mencatat “nasib menyedihkan” yang menimpa Gaddafi.

Setelah Korea Utara mengancam akan membatalkan KTT Singapura, Trump mengatakan pada Mei 2018 ia tidak mengejar “model Libya” dan bahwa ia sedang mencari perjanjian yang akan melindungi Kim.

“Dia akan berada di sana, dia akan menjalankan negaranya, negaranya akan sangat kaya,” kata Trump pada saat itu, dilansir reuters.

“Model Libya adalah model yang jauh berbeda. Kami menghancurkan negara itu, ”tambah Trump.

Dokumen Hanoi disajikan dalam apa yang dikatakan pejabat AS adalah upaya Trump untuk mengamankan “masalah besar” di mana semua sanksi akan dicabut jika Korea Utara menyerahkan semua senjatanya. (kpc- Lesley Wroughton, David Brunnstrom/reuters)

Kategori: Breaking News, NasionalTag:
Tidak ada Respon

Tinggalkan pesan "Secarik Kertas Presiden AS, Minta Pemimpin Korut Menyerahkan Senjata Nuklir"

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.