Tatong Bara akui Iuran BPJS Naik Ikut Pengaruhi APBD 2020 

Walikota Kotamobagu Ir Tatong menyatakan kenaikan iuran BPJS ikut mempengaruhi pembahasan ABPD 2020

KOTAMOBAGU POST – Kenaikan Iuran BPJS pada tahun 2019, diakui Walikota Kotamobagu Ir Tatong Bara, ikut mempengaruhi alokasi anggaran pada Anggaran, Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) tahun 2020.

“Pemerintah Kotamobagu menerapkan universal coverage, sehingga semua warga Kotamobagu harus menjadi peserta BPJS atau 100 persen kepesertaan,” kata Wali Kota Kotamobagu Tatong Bara, di Rudis Walikota Tatong Bara, Senin(02/09/2019).

Dikatakan kepesertaan BPJS merupakan universal coverage, maka diperhitungkan dalam APBD. Untuk itu, Tatong mengatakan, pemimpin daerah harus jeli memetakan anggaran. “Apalagi beban anggaran di tahun 2020 cukup besar,” ucapnya.

Tahun depan, lanjut dia, ada banyak program pemerintah kota yang akan dikerjakan dan membutuhkan penganggaran tidak sedikit, seperti pelaksanaan pemilihan gubernur, pembangunan ring road, dan berbagai kegiatan lainnya, termasuk pembayaran iuran BPJS.

Dia mengatakan, kenaikan BPJS bukan merupakan kebijakan nasional, bukan lokal. “Jika kita yang atur, kita bisa membaca tingkat kemampuan masyarakat,” kata Tatong.

Meski demikian, dia berkeyakinan warga Kotamobagu masih bisa mengikuti jumlah yang ditetapkan itu. Dia menilai, warga Kotamobagu masih memiliki ketahanan ekonomi yang kuat. (rid/kpc)

Kategori: Breaking News, KotamobaguTag:
Tidak ada Respon

Tinggalkan pesan "Tatong Bara akui Iuran BPJS Naik Ikut Pengaruhi APBD 2020 "

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.