Korut Ancam Tembakan 4 Rudal ke Pangkalan Udara AS di Guam  

banner 468x60
banner 160x600

Rudal Hwasong-12,Rudal milik Korea Utara

Korea Utara mengatakan sebuah rencana menembakan empat rudal dekat wilayah AS Guam, akan siap dalam hitungan hari. Media pemerintah Korut mengatakan roket Hwasong-12 akan melewati Jepang dan mendarat di laut sekitar 30 km (17 mil) dari Guam, jika rencananya disetujui oleh Kim Jong-un.

Ini mengecam peringatan Donald Trump tentang “api dan kemarahan” dan mengatakan bahwa pemimpin AS “tidak memiliki akal sehat”.

AS telah memperingatkan Korea Utara tindakannya bisa berarti “akhir rezimnya”.

Menteri Pertahanan AS Jim Mattis mengatakan Pyongyang akan “terlalu overmatched” dalam perang melawan AS dan sekutu-sekutunya.

Wartawan BBC Rupert Wingfield-Hayes, yang berada di Guam, mengatakan ada perasaan bahwa ancaman Korut adalah retoris, karena kebanyakan orang merasa bahwa jika mereka benar-benar melakukan serangan dengan rudal maka akan bunuh diri untuk rezim Korea Utara.

Secara terpisah, Uni Eropa mengatakan bahwa pihaknya membekukan aset sembilan orang lagi dan empat entitas lainnya, termasuk Bank Perdagangan Luar Negeri Korea Utara, sesuai dengan sanksi baru yang disetujui oleh Dewan Keamanan PBB pada hari Sabtu.

Apa rencana Korea Utara?

Korea Utara pertama kali mengumumkan pada hari Rabu bahwa pihaknya telah menyusun rencana untuk melakukan serangan rudal terhadap Guam, sebuah pulau Pasifik yang merupakan tempat pangkalan militer AS, pembom strategis dan sekitar 163.000 orang.

Pernyataan selanjutnya yang dibawa oleh media pemerintah mengatakan militer akan “akhirnya menyelesaikan rencananya” pada pertengahan Agustus dan mengirimkannya ke pemimpin Kim Jong-un untuk mendapatkan persetujuannya.

“Roket Hwasong-12 yang akan diluncurkan oleh KPA [Tentara Rakyat China] akan melintasi langit di atas Prefektur Shimane, Hiroshima dan Koichi [Kochi], kata kantor berita KCNA, mengutip panglima militer Jenderal Kim Rak Gyom.

“Mereka akan terbang 3.356,7km untuk 1.065 detik dan mencapai perairan 30-40 km dari Guam.”

Rudal Hwasong adalah senjata medium dan jarak jauh Korea Utara yang diproduksi di dalam negeri.

Apa reaksi di wilayah ini?

Gubernur Guam menanggapi pernyataan baru Korut pada hari Kamis, mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa Korea Utara biasanya tidak dapat diprediksi dan telah menembakkan rudal kejutan di masa lalu.

“Mereka sekarang telegramhing pukulan mereka, yang berarti mereka tidak ingin ada kesalahpahaman. Saya pikir itu adalah posisi ketakutan,” kata Gubernur Eddie Calvo.

Sementara itu juru bicara pemerintah Jepang Yoshihide Suga mengatakan bahwa tindakan Pyongyang “provokatif ke wilayah tersebut termasuk Jepang dan juga keamanan masyarakat internasional”.

“Kita tidak pernah bisa mentolerir ini,” tambahnya.

Menteri Pertahanan Itsunori Onodera mengatakan kepada anggota parlemen Jepang dapat secara sah mencegat sebuah rudal Korea Utara yang menuju Guam karena langkah tersebut akan mengancam eksistensi Jepang sebagai sebuah negara.

Perundang-undangan baru-baru ini juga memungkinkan Jepang untuk membela AS dan sekutu lainnya dari serangan. Sebelumnya posisi Jepang hanya menembak jatuh misil menuju wilayahnya sendiri.

Militer Korea Selatan mengatakan bahwa pihaknya siap melakukan tindakan cepat.

“Jika Korea Utara melakukan provokasi untuk menentang peringatan kuburan militer kita, ini akan menghadapi tanggapan kuat dan tegas dari militer kita dan aliansi AS-Korea Selatan,” kata juru bicara Gabungan Staf juru bicara Roh Jae-cheon.

Kementerian luar negeri di Seoul, sementara itu, mendesak Pyongyang untuk menanggapi tawaran dialog baru-baru ini.

Cina telah mendesak tenang, menggambarkan situasi sebagai “kompleks dan sensitif”.

Apa yang kedua belah pihak katakan?

Media pemerintah Korea Utara mengatakan ucapan Presiden Trump pada hari Selasa bahwa Korut mempertaruhkan “api dan kemarahan” karena mengancam AS adalah “sejumlah omong kosong”.

“Dialog suara tidak mungkin dilakukan dengan orang seperti itu yang tidak beralasan dan hanya kekuatan mutlak yang bisa menimpanya,” tambahnya.

Di tengah meningkatnya retorika, Mattis mengeluarkan sebuah pernyataan tegas pada hari Rabu yang meminta Pyongyang untuk menghentikan program senjata.

“Sementara departemen negara kita berusaha keras untuk mengatasi ancaman global ini melalui cara diplomatik, harus dicatat bahwa gabungan sekutu militer sekarang memiliki kemampuan pertahanan dan serangan yang paling tepat, terlatih dan tangguh di Bumi,” katanya. (bbc/kpc-ajk)

Category: Breaking News, InternasionalTags:
Email Autoresponder indonesia
No Response

Leave a reply "Korut Ancam Tembakan 4 Rudal ke Pangkalan Udara AS di Guam  "